ads

Isnin, 25 Februari 2013

02 di kuala kedah - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

02 di kuala kedah - Google Blog Search


Oh Seram: Rumah Sewa Berhantu <b>di Kuala Kedah</b> (Seram)

Posted: 05 Oct 2012 07:40 PM PDT

Sudah menjadi lumrah, jika seseorang itu berpindah ke rumah baru sudah pasti ia akan diganggu. Antara cerita hantu mengenai rumah sewa yang paling popular di Malaysia ini adalah rumah di Shah Alam. Kejadian itu telah menyebabkan beberapa orang meninggal dunia akibat ditimpa penyakit misteri. Tak mengapa itu cerita lain, jom kita baca kisah sebuah rumah sewa yang dikatakan berhantu di Kuala Kedah.

Kes ini terpaksa saya terima kerana telah melibatkan seorang pengawal keselamatan yang bertugas di pejabat saya ketika itu dan juga merupakan seorang kawan. Itupun setelah beberapa kali perkara ini diadukan olehnya dan telah mencapai tahap kritikal kerana semakin mengancam keselamatan ahli keluarganya.
Kira-kira sebulan sebelumnya, dia pernah mengadu kepada saya bahawa rumah yang disewanya menimbulkan pelbagai masalah pelik terutamanya di bilik tidur utamanya.
Apabila tiba waktu tengah malam, pelbagai bunyi yang didengari dengan jelas seperti pintu bilik dicakar dengan kuat, bunyi orang berjalan di dalam rumah dan lain-lain. Peralatan dalam rumah juga sering beralih tempat tanpa diusik oleh sesiapa.
Dia tinggal bertiga di rumah itu iaitu bersama isteri dan seorang anak perempuannya (berumur 4-5 tahun rasanya kot. Dah lupa sbb hanya berjumpa mereka sekali sahaja) Mereka juga menjadi mangsa gangguan misteri di rumah tersebut.
Seringkali dia terpaksa meninggalkan isteri dan anaknya di rumah mertua yang tinggal di kawasan berhampiran apabila giliran bertugas syif malam kerana bimbangkan keselamatan anak isterinya
Saya meminta dia bertanya kepada jiran-jiran di taman itu tentang rumah yang baru disewanya samada mereka tahu sesuatu. Setelah ditanya kepada beberapa penghuni taman perumahan tersebut yang lebih lama menetap disitu, terbongkar cerita bahawa rumah tersebut lama 'berpenghuni' dan memang telah jadi kebiasaan bahawa mereka yang menyewanya tidak akan tinggal lama di situ.
Para penyewa sebelum ini juga menghadapi masalah yang hampir sama dan ada yang hanya bertahan selama satu malam sahaja. Pelbagai kejadian aneh yang juga dialami oleh keluarga penyewa-penyewa sebelum ini dan pelbagai usaha telah dilakukan untuk mengatasinya, namun sia-sia sahaja.
Penduduk setempat juga menceritakan yang sepohon pokok di sebelah rumah itu, sering dijadikan tempat pemujaan 'sesuatu' sebelum taman itu dibina. Tidak pasti apa yang dipuja oleh pengamal-pengamal khurafat itu, kerana senario tersebut telah lama berlaku dan penduduk-penduduk ada zaman itu telah ramai yang tiada. Lagipun, belukar itu jauh pada penempatan manusia sebelum taman itu
Telah ramai pengamal perubatan dan bomoh yang dipanggil untuk menyelesaikan masalah itu, namun masih belum berjaya. Mereka juga sering terlihat seakan satu lembaga sering bertenggek pada dahan pokok itu (rumah yang disewa itu adalah lot tepi 'corner lot' dan jaraknya hanya beberapa meter sahaja dari pokok tersebut)
Saya bertanya, adakah pemilik rumah yang menyewakan rumah tersebut menyatakan apa-apa sebelum menerima wang pendahuluan dan membenarkan mereka memasukinya. Dia menyatakan yang tiada apa yang dimaklumkan malah pemilik rumah itu bersikap 'lepas tangan' dan hanya menyuruhnya mencari bomoh sahaja.
Saya juga menyarankan agar dia dengan mana-mana bomoh atau pengamal perubatan yang handal dan terkenal selain mengadakan majlis tahlil serta bacaan Yasin beberapa kali walaupun telah dilakukannya sebelum memasuki rumah tersebut.
Setelah hampir sebulan berikhtiar, masih belum berhasil. Malah gangguan yang dihadapi semakin 'keras'. 'Penghuni' rumah itu seolah-olah ingin menghalau mereka keluar dengan segera daripada rumah itu. Kali ini, bukan setakat isteri dan anaknya sahaja yang diganggu, Ibu Mertuanya yang menemankan keluarganya juga turut diganggu.
Malah Ibu Mertuanya mengalami gangguan yang paling dahsyat berbanding dia, isteri dan anaknya. Selain daripada gangguan-gangguan yang pernah mereka alamai, leher Ibu Mertuanya dicekik oleh 'penghuni' itu sehingga sesak nafasnya dan setelah Ibu Mertuanya membaca Ayat Qursi (dalam hatinya kerana mulutnya tidak dapat bersuara), barulah 'penghuni' itu melepaskannya.
Pada satu pagi, dia sengaja meninggalkan Pondok Pengawal lebih lewat kerana ingin menunggu saya. Dia mengadu masalahnya semula kepada saya dan meminta kalau-kalau saya dapat membantu. Dia juga menceritakan kejadian terbaru yang menimpa Ibu Mertuanya semalam.
Setelah memintanya menunggu sebentar, saya bergegas ke pejabat dan mendapatkan sekeping kertas dan pen. Kebetulan, saya masih ada wuduk ketika itu dan terus menulis 'BismillahirRahmanirRahim' (dalam tulisan jawi) pada tiga keping kertas kecil dan berikan padanya.
Dua daripada kertas itu saya minta dia lekatkan di atas pintu hadapan dan pintu belakang rumahnya. Manakala kertas yang terakhir saya minta dia letakkan di atas pintu bilik tidur utamanya kerana menurut ceritanya, kebanyakan gangguan berlaku di bilik itu.
Saya menegaskan kepadanya beberapa kali supaya dia sentiasa beringat bahawa kertas dan tulisan itu tidak mempunyai apa-apa 'kuasa', tetapi ianya hanya sebagai 'syarat' untuk memohon pertolongan daripada Allah. Hanya Allah sahaja yang Maha Berkuasa ke atas setiap sesuatu.
Keesokkan paginya, dia menunggu saya lagi. Tapi kali ini wajahnya kelihatan berseri-seri, tidak mencuka seperti kelmarin. Pagi ini dia membawa berita gembira, yang 'penghuni' di rumah sewanya tidak mengganggu pada malam semalam.
Saya mengucapkan Alhamdulillah dan mengingatkannya supaya banyak bersyukur kepada Allah kerana segala kebaikan adalah di atas kehendak Allah semata-mata. Dia bertanya berapakah bayaran yang perlu diberikan kepada saya di atas pertolongan saya itu. Saya tertawa dan bertanya kembali, adakah saya pernah menyebut tentang bayaran sebelum ini ?
Namun, dia tetap berkeras untuk memberi bayaran sebagai tanda terima kasihnya kepada saya. Saya memberi kata putus, jika hendak membayar juga, sedekahkanlah kepada mana-mana masjid. InsyaAllah, semoga dia dan saya akan mendapat kebaikan bersama-sama.
Dan saya juga menyatakan supaya dia tidak terlalu gembira dan perlu berhati-hati kerana dikhuatiri perkara ini belum tentu sudah selesai sepenuhnya.
Berdasarkan pengalaman saya, Jin dan Syaitan memang licik, apabila mereka rasa terancam, mereka mungkin akan berpura-pura telah beredar atau berhenti daripada mengancam mangsa untuk mengelak daripada terpaksa 'berhadapan' dengan orang yang tertentu. Bukanlah kerana orang itu hebat, tetapi mungkin kerana orang-orang yang mereka takuti itu lebih dekat dengan Allah. Oleh itu doa mereka akan mudah dikabulkan oleh Allah dan ini menjadi ancaman besar kepada mereka.
Tapi itu orang lain, macam saya ini, tidaklah sebaik manapun. Kebetulan saja Allah memang hendakkan perkara itu berlaku, mungkin bukan disebabkan doa saya. Dan saya memang tidak layak untuk digelarkan orang yang mustajab doa, jauh sekali sebagai seorang yang warak.
Setelah hampir sebulan 'penghuni' itu tidak mengganggu, dia berjumpa saya lagi untuk mendapatkan kepastian, adakah 'penghuni' itu benar-benar telah beredar daripada rumah itu ? Saya pun tidak dapat memberikan jawapannya, cuma saya sekadar boleh mencuba. Saya memintanya menunggu dan kemudian mengambil wuduk. Sesudah itu, saya menulis Ayat Qursi pada sekeping kertas dan meminta dia melekatkannya dimana-mana dinding dalam rumahnya.
Keesokan adalah hari cuti (Jumaat), oleh itu saya tidak tahu perkembangan yang berlaku. Tetapi pada pagi Sabtu (cuti Sabtu pertama dalam sebulan pada waktu itu), saya singgah di pejabat untuk mengambil barang, saya kehairanan kerana melihat anak dan isterinya turut berada di Pondok Pengawal juga. Saya fikir, mungkin mereka ingin balik kampung atau ke mana-mana agaknya.
Setelah dia menceritakan keadaan yang sebenar, barulah saya tahu yang anak dan isterinya juga turut bermalam di Pondok Pengawal bersamanya kerana takut untuk tinggal di rumah. Rupanya, selepas dia melekatkan Ayat Qursi yang saya berikan, 'penghuni' itu kembali menggangu dengan lebih 'keras' lagi. Ini memaksa dia membawa keluarganya bermalam bersamanya dan telah dua malam anak isterinya tidur di Pondok Pengawal itu.
Itulah kali pertama saya melihat anak dan isterinya. Apabila terlihat anak perempuannya yang baru berumur tiga tahun pada waktu itu, hati saya mula tersentuh. Saya mula terfikir bagaimana keadannya jika 'penghuni' itu sering manggangu budak kecil ini atau selalu menampakkan rupa yang menakutkan pada budak itu ?
Kebetulan saya ada kelapangan pada waktu itu dan tanpa melengahkan masa, saya mengajak mereka menunjukkan rumah yang mereka sewa itu kepada saya. Mereka bertiga pulang dengan motosikal Honda EX5 dan saya mengikuti mereka dengan motosikal saya. Rakan saya itu mungkin belum mampu untuk memiliki sebuah kereta kerana pendapatannya yang tidak seberapa.
Timbul lagi rasa kasihan terhadap mereka, sudahlah susah, dianiayai oleh tuan rumah itu pula. Hendak mencari rumah baru dan berpindah pun bukannya mudah. Deposit sewa, deposit bekalan letrik dan air juga perlu diambil kira.
Setibanya saya di rumah itu, saya mulakan dengan bacaan Al Fatihah dan Ayat Qursi sebelum turun daripada motosikal. Kemudian saya melihat-lihat disekeliling rumah tersebut serta bahagian belukar di tepinya. Saya tidak merasakan sebarang perasaan luar biasa seperti seram sejuk atau bulu roma yang meremang. Mungkin 'penghuni' itu telah beredar lebih awal apabila 'mencium' kehadiran saya.
Saya meminta izin kepada rakan saya untuk mendirikan solat dan meminta satu jag air bersih. Setelah sejadah, tempat solat dan air disediakan, saya mendirikan dua rakaat Solat Sunat Hajat dan membacakan Surah Fatihah dan Ayat Qursi dengan kiraan tertentu pada air tersebut. Setelah itu, saya memohon doa agar Allah kasihankan keluarga ini dan sudi membantu mereka.
Air itu saya berikan kepada mereka untuk minum dan mandi setelah saya ambil segelas daripadanya. Segelas air itu saya renjiskan keliling rumah itu sambil membaca Surah Fatihah dan Ayat Qursi serta berdoa agar Allah memberikan perlindungan kepada mereka.
Alhamdulillah, selepas itu, mereka tidak lagi diganggu oleh 'penghuni' rumah itu lagi …. Segala-galanya adalah dengan kehendak Allah, Dia Yang Maha Berkuasa di atas setiap sesuatu.
Tidak sangka makhluk halus yang mengganggu penyewa rumah tersebut bersikap keras dan degil. Alhamdulillah walaubagaimanapun, kes tersebut sudahpun selesai dengan batuan daripada Allah SWT. Cuma sedikit terkilan dengan tuan rumah yang bersikap sambil lewa dalam menangani masalah ini.
Kes ini terpaksa saya terima kerana telah melibatkan seorang pengawal keselamatan yang bertugas di pejabat saya ketika itu dan juga merupakan seorang kawan. Itupun setelah beberapa kali perkara ini diadukan olehnya dan telah mencapai tahap kritikal kerana semakin mengancam keselamatan ahli keluarganya.
Kira-kira sebulan sebelumnya, dia pernah mengadu kepada saya bahawa rumah yang disewanya menimbulkan pelbagai masalah pelik terutamanya di bilik tidur utamanya.
Apabila tiba waktu tengah malam, pelbagai bunyi yang didengari dengan jelas seperti pintu bilik dicakar dengan kuat, bunyi orang berjalan di dalam rumah dan lain-lain. Peralatan dalam rumah juga sering beralih tempat tanpa diusik oleh sesiapa.
Dia tinggal bertiga di rumah itu iaitu bersama isteri dan seorang anak perempuannya (berumur 4-5 tahun rasanya kot. Dah lupa sbb hanya berjumpa mereka sekali sahaja) Mereka juga menjadi mangsa gangguan misteri di rumah tersebut.
Seringkali dia terpaksa meninggalkan isteri dan anaknya di rumah mertua yang tinggal di kawasan berhampiran apabila giliran bertugas syif malam kerana bimbangkan keselamatan anak isterinya
Saya meminta dia bertanya kepada jiran-jiran di taman itu tentang rumah yang baru disewanya samada mereka tahu sesuatu. Setelah ditanya kepada beberapa penghuni taman perumahan tersebut yang lebih lama menetap disitu, terbongkar cerita bahawa rumah tersebut lama 'berpenghuni' dan memang telah jadi kebiasaan bahawa mereka yang menyewanya tidak akan tinggal lama di situ.
Para penyewa sebelum ini juga menghadapi masalah yang hampir sama dan ada yang hanya bertahan selama satu malam sahaja. Pelbagai kejadian aneh yang juga dialami oleh keluarga penyewa-penyewa sebelum ini dan pelbagai usaha telah dilakukan untuk mengatasinya, namun sia-sia sahaja.
Penduduk setempat juga menceritakan yang sepohon pokok di sebelah rumah itu, sering dijadikan tempat pemujaan 'sesuatu' sebelum taman itu dibina. Tidak pasti apa yang dipuja oleh pengamal-pengamal khurafat itu, kerana senario tersebut telah lama berlaku dan penduduk-penduduk ada zaman itu telah ramai yang tiada. Lagipun, belukar itu jauh pada penempatan manusia sebelum taman itu dibina.
pokok dijadikan tempat pemujaan hantu sering lepak kat sini
pokok yang dijadikan tempat pemujaan dan sering dilihat sesuatu atas dahannya
Telah ramai pengamal perubatan dan bomoh yang dipanggil untuk menyelesaikan masalah itu, namun masih belum berjaya. Mereka juga sering terlihat seakan satu lembaga sering bertenggek pada dahan pokok itu (rumah yang disewa itu adalah lot tepi 'corner lot' dan jaraknya hanya beberapa meter sahaja dari pokok tersebut)
Saya bertanya, adakah pemilik rumah yang menyewakan rumah tersebut menyatakan apa-apa sebelum menerima wang pendahuluan dan membenarkan mereka memasukinya. Dia menyatakan yang tiada apa yang dimaklumkan malah pemilik rumah itu bersikap 'lepas tangan' dan hanya menyuruhnya mencari bomoh sahaja.
Saya juga menyarankan agar dia dengan mana-mana bomoh atau pengamal perubatan yang handal dan terkenal selain mengadakan majlis tahlil serta bacaan Yasin beberapa kali walaupun telah dilakukannya sebelum memasuki rumah tersebut.
Setelah hampir sebulan berikhtiar, masih belum berhasil. Malah gangguan yang dihadapi semakin 'keras'. 'Penghuni' rumah itu seolah-olah ingin menghalau mereka keluar dengan segera daripada rumah itu. Kali ini, bukan setakat isteri dan anaknya sahaja yang diganggu, Ibu Mertuanya yang menemankan keluarganya juga turut diganggu.
Malah Ibu Mertuanya mengalami gangguan yang paling dahsyat berbanding dia, isteri dan anaknya. Selain daripada gangguan-gangguan yang pernah mereka alamai, leher Ibu Mertuanya dicekik oleh 'penghuni' itu sehingga sesak nafasnya dan setelah Ibu Mertuanya membaca Ayat Qursi (dalam hatinya kerana mulutnya tidak dapat bersuara), barulah 'penghuni' itu melepaskannya.
Pada satu pagi, dia sengaja meninggalkan Pondok Pengawal lebih lewat kerana ingin menunggu saya. Dia mengadu masalahnya semula kepada saya dan meminta kalau-kalau saya dapat membantu. Dia juga menceritakan kejadian terbaru yang menimpa Ibu Mertuanya semalam.
Setelah memintanya menunggu sebentar, saya bergegas ke pejabat dan mendapatkan sekeping kertas dan pen. Kebetulan, saya masih ada wuduk ketika itu dan terus menulis 'BismillahirRahmanirRahim' (dalam tulisan jawi) pada tiga keping kertas kecil dan berikan padanya.
Dua daripada kertas itu saya minta dia lekatkan di atas pintu hadapan dan pintu belakang rumahnya. Manakala kertas yang terakhir saya minta dia letakkan di atas pintu bilik tidur utamanya kerana menurut ceritanya, kebanyakan gangguan berlaku di bilik itu.
Saya menegaskan kepadanya beberapa kali supaya dia sentiasa beringat bahawa kertas dan tulisan itu tidak mempunyai apa-apa 'kuasa', tetapi ianya hanya sebagai 'syarat' untuk memohon pertolongan daripada Allah. Hanya Allah sahaja yang Maha Berkuasa ke atas setiap sesuatu.
Keesokkan paginya, dia menunggu saya lagi. Tapi kali ini wajahnya kelihatan berseri-seri, tidak mencuka seperti kelmarin. Pagi ini dia membawa berita gembira, yang 'penghuni' di rumah sewanya tidak mengganggu pada malam semalam.
Saya mengucapkan Alhamdulillah dan mengingatkannya supaya banyak bersyukur kepada Allah kerana segala kebaikan adalah di atas kehendak Allah semata-mata. Dia bertanya berapakah bayaran yang perlu diberikan kepada saya di atas pertolongan saya itu. Saya tertawa dan bertanya kembali, adakah saya pernah menyebut tentang bayaran sebelum ini ?
Namun, dia tetap berkeras untuk memberi bayaran sebagai tanda terima kasihnya kepada saya. Saya memberi kata putus, jika hendak membayar juga, sedekahkanlah kepada mana-mana masjid. InsyaAllah, semoga dia dan saya akan mendapat kebaikan bersama-sama.
Dan saya juga menyatakan supaya dia tidak terlalu gembira dan perlu berhati-hati kerana dikhuatiri perkara ini belum tentu sudah selesai sepenuhnya.
Berdasarkan pengalaman saya, Jin dan Syaitan memang licik, apabila mereka rasa terancam, mereka mungkin akan berpura-pura telah beredar atau berhenti daripada mengancam mangsa untuk mengelak daripada terpaksa 'berhadapan' dengan orang yang tertentu. Bukanlah kerana orang itu hebat, tetapi mungkin kerana orang-orang yang mereka takuti itu lebih dekat dengan Allah. Oleh itu doa mereka akan mudah dikabulkan oleh Allah dan ini menjadi ancaman besar kepada mereka.
Tapi itu orang lain, macam saya ini, tidaklah sebaik manapun. Kebetulan saja Allah memang hendakkan perkara itu berlaku, mungkin bukan disebabkan doa saya. Dan saya memang tidak layak untuk digelarkan orang yang mustajab doa, jauh sekali sebagai seorang yang warak.
Setelah hampir sebulan 'penghuni' itu tidak mengganggu, dia berjumpa saya lagi untuk mendapatkan kepastian, adakah 'penghuni' itu benar-benar telah beredar daripada rumah itu ? Saya pun tidak dapat memberikan jawapannya, cuma saya sekadar boleh mencuba. Saya memintanya menunggu dan kemudian mengambil wuduk. Sesudah itu, saya menulis Ayat Qursi pada sekeping kertas dan meminta dia melekatkannya dimana-mana dinding dalam rumahnya.
Keesokan adalah hari cuti (Jumaat), oleh itu saya tidak tahu perkembangan yang berlaku. Tetapi pada pagi Sabtu (cuti Sabtu pertama dalam sebulan pada waktu itu), saya singgah di pejabat untuk mengambil barang, saya kehairanan kerana melihat anak dan isterinya turut berada di Pondok Pengawal juga. Saya fikir, mungkin mereka ingin balik kampung atau ke mana-mana agaknya.
Setelah dia menceritakan keadaan yang sebenar, barulah saya tahu yang anak dan isterinya juga turut bermalam di Pondok Pengawal bersamanya kerana takut untuk tinggal di rumah. Rupanya, selepas dia melekatkan Ayat Qursi yang saya berikan, 'penghuni' itu kembali menggangu dengan lebih 'keras' lagi. Ini memaksa dia membawa keluarganya bermalam bersamanya dan telah dua malam anak isterinya tidur di Pondok Pengawal itu.
Itulah kali pertama saya melihat anak dan isterinya. Apabila terlihat anak perempuannya yang baru berumur tiga tahun pada waktu itu, hati saya mula tersentuh. Saya mula terfikir bagaimana keadannya jika 'penghuni' itu sering manggangu budak kecil ini atau selalu menampakkan rupa yang menakutkan pada budak itu ?
Kebetulan saya ada kelapangan pada waktu itu dan tanpa melengahkan masa, saya mengajak mereka menunjukkan rumah yang mereka sewa itu kepada saya. Mereka bertiga pulang dengan motosikal Honda EX5 dan saya mengikuti mereka dengan motosikal saya. Rakan saya itu mungkin belum mampu untuk memiliki sebuah kereta kerana pendapatannya yang tidak seberapa.
Timbul lagi rasa kasihan terhadap mereka, sudahlah susah, dianiayai oleh tuan rumah itu pula. Hendak mencari rumah baru dan berpindah pun bukannya mudah. Deposit sewa, deposit bekalan letrik dan air juga perlu diambil kira.
Setibanya saya di rumah itu, saya mulakan dengan bacaan Al Fatihah dan Ayat Qursi sebelum turun daripada motosikal. Kemudian saya melihat-lihat disekeliling rumah tersebut serta bahagian belukar di tepinya. Saya tidak merasakan sebarang perasaan luar biasa seperti seram sejuk atau bulu roma yang meremang. Mungkin 'penghuni' itu telah beredar lebih awal apabila 'mencium' kehadiran saya.
Saya meminta izin kepada rakan saya untuk mendirikan solat dan meminta satu jag air bersih. Setelah sejadah, tempat solat dan air disediakan, saya mendirikan dua rakaat Solat Sunat Hajat dan membacakan Surah Fatihah dan Ayat Qursi dengan kiraan tertentu pada air tersebut. Setelah itu, saya memohon doa agar Allah kasihankan keluarga ini dan sudi membantu mereka.
Air itu saya berikan kepada mereka untuk minum dan mandi setelah saya ambil segelas daripadanya. Segelas air itu saya renjiskan keliling rumah itu sambil membaca Surah Fatihah dan Ayat Qursi serta berdoa agar Allah memberikan perlindungan kepada mereka.
Alhamdulillah, selepas itu, mereka tidak lagi diganggu oleh 'penghuni' rumah itu lagi …. Segala-galanya adalah dengan kehendak Allah, Dia Yang Maha Berkuasa di atas setiap sesuatu.


Kota <b>Kuala Kedah</b> – Pelabuhan Jadi Saksi, Dermaga Tua Menanti <b>...</b>

Posted: 07 Nov 2012 06:24 AM PST

[unable to retrieve full-text content]Kota Kuala Kedah atau Kota Kuala Bahang terletak di tebing utara muara Sungai Kedah, kira-kira 12 kilometer dari bandar Alor Setar. Kota ini merupakan satu-satunya Kota Melayu yang diperbuat daripada batu-bata yang ...

0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG KEDAH

Copyright 2010 All Rights Reserved