ads

Selasa, 8 Oktober 2013

02 di baling - Google Blog Search


URL Sumber Asal :-

02 di baling - Google Blog Search


Blog aKu OKU: Kisah Pekerja <b>di Baling</b> Batu

Posted: 06 Oct 2013 11:35 PM PDT

Advertisement

Advertisement


Satu hari, seorang penyelia pembinaan dari tingkat 6 bangunan telah memanggil seorang pekerja yang bekerja di tingkat bawah. Kerana suasana bising pembinaan sedang dijalankan, pekerja di tingkat bawah tidak mendengar panggilan penyelianya.

Kemudian, untuk menarik perhatian pekerja , penyelia melemparkan Wang kertas bernilai 10 ringgit dari atas yang jatuh tepat di hadapan pekerja itu.

Pekerja mengambil wang kertas 10 ringgit dan memasukkannya ke dalam poket & meneruskan kerjanya.

Sekali lagi untuk menarik perhatian pekerja, penyelia kini melemparkan 500 ringgit & pekerja melakukan perkara yang sama , mengambil 500 ringgit dan meletakkannya ke dalam poket & terus melakukan kerja kembali.

Sekarang untuk menarik perhatian pekerja, penyelia mengambil batu kecil dan melemparkan pada pekerja itu. Batu itu tepat terkena kepala pekerja. Kali ini pekerja mendongak untuk melihat dari mana dan bagaimana batu itu boleh jatuh atas kepalanya.  Dapatlah penyelia itu berkomunikasi dengan pekerjanya.
Pengajaran dari cerita rekaan ini adalah sama seperti kehidupan kita. Allah SAW senantiasa menunggu komunikasi dengan hamba-hambaNYA, namun kita sibuk melakukan kerja-kerja duniawi kita.  Ketika Allah SWT memberikan kita nikmat yang kecil, kita hanya mengambil nikmat itu tanpa mahu tunduk dan sujud kepada Allah dan bermunajat untuk melahirkan rasa kesyukuran atas nikmat pemberian Allah.

Ketika Allah memberikan kita nikmat yang besar, kita hanya bergembira dan kadangkala terus melupakan kepada pemberi nikmat yakni Allah SWT dan menggunakan niikmat itu kejalan yang dimurkai Allah SWT pula.  Ada sebahagiannya mengucapkan syukur di bibir namun tetap terus tidak mengabdikan diri kepada Allah dan tetap terus meninggalkan SOLAT.

Apa yang lebih menyedihkan apabila ketika mendapat nikmat yang besar itu, kita sebagai hamba, sudahlah tidak melakukan perintah Allah SWT, mengucapkan syukur pun tidak.
Tetapi ketika kita di timba bala, walau baru sedikit Allah uji kita,  barulah ketika itu kita akan ingat Allah dan sering bedoa dan meminta pertolongannya... Ketika itulah baru kita ingat Allah dan mahu beribadat.





Begitukah sikap kita sebagai hamba Allah yang senantiasa hidup dalam nikimat yang tidak pernah putus ?  Kita bernafas setiap saat adalah hasil kurniaan Allah, namun dalam nafas yang sama kita menetang Allah ?

Marilah kita bersama-sama membentuk diri kita agar menjadi hamba yang senantiasa bersyukur dan mentaati Allah dengan melakukan setiap perintahNYA dan meninggalkan segala laranganNYA dalam keadaan kita susah dan senang.  Pastinya hidup yang sentiasa bergantung kepada Allah akan lebih bahagian dan tenang...

InsyaAllah...


0 ulasan:

Catat Ulasan

 

BLOG KEDAH

Copyright 2010 All Rights Reserved